Tradisi Padusan di Boyolali, Pembacaan Perspektif Feminis

  Dalam tradisi Padusan di Boyolali dapat diklasifikasikan kedalam perspektif feminis karena, pada pelaksanaanya tradisi ini diawali dengan kirab budaya yang menampilkan tarian dan nyanyian tradisional khas Jawa. Lalu dilanjutkan dengan menggiring Mas dan Mba Boyolali mengeliling kolam pemandian atau biasa disebut ‘umbul’. Inti dari acara tersebut diawali dengan Mas dan Mba Boyolali yang menyeburkan diri dan menyelam ke dalam kolam dan setelah itu diikuti dengan warga yang telah hadir untuk mandi bersama. Karena hal tersebut maka dalam tradisi ini bisa dikaitkan dengan perspektif feminis. Secara bahasa feminis sebenar nya berasal dari kata feminin yaitu sifat seorang perempuan yang lemah lembut, tetapi disini diubah menjadi feminis yaitu, suatu sifat yang mendobrak mitos bahwa seorang perempuan harus bersikap lemah lembut, sebaliknya dalam feminis seorang perempuan bisa berseikap tegas dan tangguh seperti layaknya laki-laki. Paham dari sifat feminis sering disebut dengan feminism yaitu, suatu paham yang menyangkal sifat seorang perempuan yang harus berlemah lembut, paham ini mengusung persamaan hak antara perempuan dan laki-laki sebagai makhluk Tuhan. Paham ini juga lebih sering disebut dengan emansipasi wanita, yaitu wanita akan meraih dan mendapakan suatu kebebasan.(Prasetyo,1996:42) Paham feminisme ini terbagi menjadi empat aliran, diantaranya: Feminismeliberal, yaitu dimana keseimbangan dan kebebasan berakar kepada rasionalitas. FeminismeMaxis, yaitu hak kepemilikan pribadi menjadi dasar dari penghancuran keadilan antara laki-laki dan perempuan. FeminismeRadikal, yaitu aliran feminis yang cenderung membenci laki-laki karena penindasan yang terjadi terhadap perempuan disebabkan kaum laki-laki. Feminismesosialis, yaitu paham feminis untuk memahami penindasan dengan menganalisis gender. FeminismeTeologis, yaitu penyebab tertindasnya kaum perempuan adalah laki-laki. (Muslikhati,2004:32) Dilihat darialiran dalam feminism tersebut, telah terjadi ketimpangan gender yang menyebabkan perempuan selalu tertindas, terpuruk, dan tertinggal dari kaum laki-laki. Maka dari itu perempuan ini menyetarakan haknya dengan laki-laki seperti, hak berpolitik, hak memiliki profesi yang sama selama para perempuan membutuhkan pekerjaan, hak sipil yaitu perempuan berhak mengatur hartanya, hak berpendapat dan masih banyak hak lainnya yang ingin disetarakan dengan laki-laki. Jika ditelaah lebih lanjut sumber daya manusia khusunya perempuan didunia ini lebih banyak dibandingkan dengan sumber daya laki-laki, karena hal itu timbul pemikiran bahwa kenapa perempuan tidak memiliki hak yang sama dengan laki-laki? Tentunya karena adanya emansipasi wanita pihak perempuan bisa bebas dan tidak lagi ditindas oleh kaum laki-laki. Paham feminism ini akan mengusung kesetaraan perempuan dan laki-laki dalam sudut pandang kualitas maupun kuantitas.(Darwin,2010:24) Paham feminisme yang menyetarakan hak laki-laki dan perempuan bila dikaji dalam islam, terdapat dalam Q.S Al-Mu’minin ayat 40: وَمَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَٰئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ يُرْزَقُونَ فِيهَا بِغَيْرِ حِسَابٍ Artinya: Dan barangsiapa mengerjakan amal yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk surga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa hisab. Memang ada persamaan antara laki-laki dan perempuan dalam islam yaitu kewajiban yang sudah menjadi kebutuhan seperti mengerjakan ibadah kepada Allah SWT dengan melaksanakan rukun iman, rukun islam, berbuat baik dan menjauhi larangan Allah SWT. Selain persamaan, dalam islam pun membedakan laki-laki dan perempuan, pembedaan itu terkait dengan perbedaan secara biologis maupun fungsi dalam kehidupan yang mana perempuan sejatinya menjadi ma’mum dan laki-laki sebagai imamnya. Walaupun ada persamaan laki-laki dan perempuan dalam kodratnya perempuan secara mutlak tidak bisa menyamakan kedudukannya denan laki-laki. Keterkaitan feminis dengan tradisi padusan yang ada di Boyolali ini terletak pada saat acara inti yaitu ritual mandi bersama antar warga. Hal tersebut tentulah dipandang tidak etis dalam agama islam terlebih tradisi ini adalah tradisi untuk menyambut bulan suci Ramadhan harusnya dilaksanakan sesuai dengan syariat islam. Tetapi pada tradisi ini para laki-laki dan perempuan, anak-anak, tua, muda berkumpul bersama untuk melakukan ritual mandi yang tidak ada dalilnya. Dalam tradisi ini yang pertama, dimulai dari niat tradisi padusan yaitu untuk mensucikan diri, membersihkan diri agar siap mengadapi bulan ramadhan dan diberi kalancaran dalam menjalankan puasa, niat yang seperti itu sebenarnya tidak ada dalilnya dan tidak ada dalam syariat islam tentunya. Kedua, terkait dengan feminisme laki-laki dan perempuan memiliki hak yang sama untuk membersihkan diri dengan cara mandi. Namun dalam islam tetap laki-laki dan perempuan yang bukan mahrom tidak diperbolehkan untuk bersama-sama berbaur dalam satu kolam terlebih para perempuan tidak menutup auratnya secara penuh walaupun para perempuan sudah menutup aurat tentunya tetap akan ada unsure maksiatnnya karena tidak ada tabir atau pembatas diantaranya. Dalam islam tidak ada dalil yang mengaruskan untuk mandi bersama dalam menghadapi bulan Ramadhan, ini hanyalah sebuah tradisi Jawa kuno. Perspektif feminisme pada tradisi padusan yang ada dalam masyarakat Jawa seharusnya tidak digunakan dalam menyamakan kedudukan laki-laki dan perempuan dalam pelaksanaannya terlebih jika tidak ada tabir pemisah. Budaya yang ada ini hanyalah pemikiran orang-orang terdahulu yang belum mengenal islam lebih dalam. Unuk itu sebagai generasi muslim yang lebih bisa mengenal dan mendalami agama haruslah memilah dan memilih budaya mana yang sesuai dengan syariat islam dan mana kebudayaan yang tidak sesuai dan harus dihentikan. Untuk masyarakat yang non muslim dan memandang hal ini baik-baik saja untuk dilakukan bisa melanjutkan melestarikan kebudayaan yang sudah ada ini.   Annisa Bella Widiyanti S1 Perbankan Syariah Kelas B Daftar Pustaka Darwin, Muhadjir dan Tukiran. 2010. Budaya Patriarkhi. Yogyakarta:PKK UGM Muslikhati, Siti. 2004. Femisime dan Pemberdayaan Perempuan Dalam Timbngan Islam. Jakarta:Gema Insani Prasetyo, Nunuk.1996. Pengaru Agama Terhadap Ideologi Gender dalam Dinamika Gerakan Pramuka Indonesia. Yogyakarta:PT Tiara Wacana.   Catatan Sudah bagus dalam mengurai kajian feminisme, tetapi masih kurang dalam mensinkronkan pendekatan feminisme dengan objek Read More …