Business Plan Peternakan Ayam Kampung

BUSINESS PLAN
PETERNAKAN AYAM KAMPUNG

Tugas ini disusun untuk memenuhi tugas Individu Mata Kuliah Kewirausahaan
Dosen Pengampu M.Nasruddin, SHI,MH

Di Susun Oleh:
Desi Wahyuni (141259810)

Kelas C

PROGRAM STUDI S1 PERBANKAN SYARIAH
JURUSAN SYARIAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
JURAI SIWO METRO
2016/2017
Business Plan untuk Pemula
Nama perusahaan : Peternakan Ayam Kampung
Kompetensi utama : Peternakan
Ayam kampung atau ayam buras sudah banyak dikenal oleh masyarakat dan banyak dibudidayakan di pedesaan. Karena perawatannya tergolong mudah, daya tahan hidupnya cukup tinggi, adaptasi dengan lingkungan dan makanan mudah serta banyak digemari masyarakat karena baik daging maupun telurnya memiliki cita rasa yang lebih disukai dibandingkan ayam broiler.

Secara umum, ayam kampung masih banyak dipelihara secara ekstensif-tradisional atau umbaran walaupun sudah ada beberapa peternak yang membudidayakannya secara intensif, namun jumlahnya masih sedikit.
Hal ini dapat kita dilihat dari jumlah populasi ayam kampung yang jumlahnya lebih sedikit bila dibandingkan ayam ras baik secara nasional maupun yang ada di daerah Kabupaten Bengkalis.

Sementara Permintaan daging ayam kampung cenderung mengalami peningkatan dari waktu ke waktu.Menurut Dirjen Bina Produksi Peternakan saat ini pasokan daging ayam kampung baru bisa memenuhi 5,5% dari total kebutuhan daging ayam nasional. Pada 10 tahun mendatang diharapkan pasokan ayam kampung akan mencapai 25% dari kebutuhan total daging ayam nasional.

Dengan kenyataan dilapangan tersebut tentunya sangat mendukung untuk memulai usaha Perternakan ayam kampung tersebut karna bisnis tersebut sangat menjanjikan untuk mendapatkan pendapatan yang cukup besar sehingga mampu menggerakkan ekonomi yang notabenenya merupakan usaha skala mikro.Selain itu Pengembangan bisnis ternak ayam kampung sendiri tidak hanya bermanfaat bagi peternak tetapi juga sektor usaha lain misalnya nilai perdagangan dari pakan dan pengolahan daging ayam kampung serta limah kotoran yang bisa ikut dijual kepada petani untuk memberi nutrisi pada tanamannya.

Rendahnya tingkat produksi ayam kampung disebabkan oleh beberapa faktor seperti tingkat pertumbuhannya yang relatif lebih lambat bila dibandingkan dengan ayam ras, terbatasnya manajemen pemeliharaan dan tingginya variasi genetik pada ayam kampung itu sendiri sehingga masih banyak peternak yang kurang membudidayakannya terutama untuk penghasil daging dan telur. Padahal, bila ayam kampung ini dibudidayakan secara intensif dengan pemberian pakan yang baik dan teratur, pertumbuhan ayam jauh lebih cepat dibandingkan dengan pola pemeliharaan ala kadarnya atau umbaran ( Krista dan Bagus, 2010).
Oleh karena itu, dengan pemeliharaan yang intensif, pemberian pakan dan vaksin secara teratur serta menjaga kebersihan kandang maupun lingkungan sekitarnya, pertumbuhan ayam kampung pedaging akan lebih cepat.

 

BUSINESS PLAN

Pemilik : Desi Wahyuni
Nama Usaha : Firma Ayam Makmur
Alamat lengkap dan kode pos : Rukti sediyo, Kec.Raman Utara, Kab.Lampung Timur. Kode Pos 34154
Telephone : 085766605156
Fax : –
E-Mail : desiwahyuni@gmail.com

 

I. DAFTAR ISI

I. Daftar Isi 5
II. Ringkasan Eksekutif 6
III. Deskripsi Perusahaan secara Umum 8
IV. Produk dan Jasa 13
V. Rancangan Pemasaran 17
VI. Rancangan Operasional 24
VII. Manajemen dan Organisasi 32
VIII. Deklarasi Finansial Personal 33
IX. Biaya dan Kapitalisasi Perusahaan Rintisan 34
X. Rancangan Keuangan 35
XI. Penutup 37

II. RINGKASAN EKSEKUTIF

Usaha ini bergerak di bidang peternakan ayam kampung sebagai penghasil daging. Usaha ini dikelola oleh tiga orang sebagai pemilik usaha dan untuk jangka pendek dibantu oleh satu orang karyawan. Sementara untuk jangka panjangnya diharapkan mampu menyerap lebih banyak lagi tenaga kerja seiring dengan perkembangan usaha yang dijalankan.

Hal-hal yang harus diperhatikan adalah;
1) Mendapatkan izin usaha di masyarakat sekitar
2) Seberapa besar pemetaan pesaing
3) Perilaku konsumen
4) Strategi yang dijalankan untuk memenangkan persaingan dan merebut pasar yang ada.
5) Kapasitas kandang
6) Tata letak kandang
7) Analisis dampak lingkungan
8) Persediaaan modal
9) Persediaan jumlah pakan, vaksin, dan obat-obatan
10) Persediaan aliran listrik dan sumber air
11) Kemudahan dalam memperoleh tenaga kerja yang diinginkan, baik jumlah dan kualitasnya
12) Kemudahan untuk memperluas lokasi usaha karena biasanya sudah diperhitungkan untuk usaha perluasan lokasi sewaktu-waktu

Pertumbuhan penduduk di indonesia semakin meningkat, dengan pertumbuhan tersebut kebutuhan daging juga semakin meningkat dikarenkan masyarakat indonesia mayoritas mengkonsumsi daging ayam. Peluang usaha ternak ayam kampung merupakan sebuah usaha yang menjanjikan dengan keuntungan yang berlimpah. Hal itu terjadi karena pola konsumsi masyarakat yang semakin berubah dan meningkat seiring perkembangan pengetahuan masyarakat.

Meskipun ayam kampung memiliki harga yang lebih mahal, namun tetap banyak diminati oleh masyarakat. Hal ini terjadi karena masyarakat beranggapan bahwa mengkonsumsi ayam kampung lebih sehat dan aman dibanding dengan ayam pedaging broiler.

Secara pemeliharaan usaha ternak ayam ini merupakan suatu usaha yang bisa dilakukan oleh semua orang. Hal ini terjadi karena perawatan ayam kampung lebih mudah dibandingkan dengan peternakan ayam broiler. Ayam kampung sendiri memiliki daya tahan tubuh yang kuat dan tidak mudah terserang oleh penyakit. Namun, untuk mengantisipasi adanya suatu ancaman penyakit datang peternak ayam kampung juga harus memberikan vaksin kepada ayam-ayam tersebut agar daya tahan tubuhnya semakin kuat walaupun pemberian vaksin tidak sesering pada peternakan ayam broiler.

Melihat pada usaha rumah makan saat ini, pasokan ayam kampungpun juga semakin tinggi. Banyaknya rumah makan yang menyediakan menu dari ayam kampung sehingga konsumen banyak yang menggemari ayam kampung walaupun harus membayar lebih mahal namun konsumen memiliki kepuasan tersendiri dibandingkan dengan mengkonsumsi ayam broiler. Hal ini tentunya menjadi sebuah peluang besar untuk peternak ayam kampung, sehingga bisa melakukan sebuah kerjasama agar dapat memberikan pasokan ayam kepada rumah makan sekitar. Keunggulan peluang usaha ayam kampung ini adalah;

1. Ayam kampung memiliki cita rasa yang lebih gurih dibandingkan dengan ayam pedaging broiler.

2. Ayam kampung memiliki harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan ayam pedaging. Hal ini terjadi karena masa pemeliharaan ayam kampung lebih lama, namun karena pemeliharannya yang lama menyebabkan cita rasanya semakin gurih.

3. Ayam kampung lebih tahan penyakit, sehingga angka kematian relatif rendah dan peternah bisa memanen hasil yang lebih besar.

4. Ayam kampung lebih sehat dibandingkan dengan ayam broiler.

5. Biaya pemeliharaan dan pakan cukup murah.

Sehingga dengan adanya peluang-peluang tersebut muncullah sebuah kesempatan. Karena, usaha ini cukup menguntungkan karna banyak peminatnya, banyak nya persaingan anatar perternakan sehingga menjadikan usaha ini banyak di minati, adanya lahan yang luas dapat di gunakan untuk perternakan. Sehingga munculnya faktor-faktor yang yang bisa mempengaruhi usaha tersebut, yaitu;

a. Luas lahan
b. Pemilihan bibit ayam
c. Persaingan antar peternak
d. Kebersihan peternakan
e. Kesehatan aya

III. DESKRIPSI PERUSAHAAN SECARA UMUM

A. Bidang Usaha
Rendahnya jumlah populasi ayam kampung baik secara nasional maupun yang ada di Raman Utara. Sementara Permintaan daging ayam kampung cenderung mengalami peningkatan dari waktu ke waktu Serta keinginan pemerintah agar pasokan ayam kampung mencapai 25% dari kebutuhan total daging ayam nasional Pada 10 tahun mendatang. Sehingga sangat mendukung untuk membuka usaha Perternakan Ayam kampung Pedaging dengan peluang usaha yang cukup besar dan menjanjikan untuk dikembangkan.
Usaha ini bergerak di bidang peternakan ayam kampung sebagai penghasil daging. Usaha ini dikelola oleh tiga orang sebagai pemilik usaha dan untuk jangka pendek dibantu oleh satu orang karyawan. Sementara untuk jangka panjangnya diharapkan mampu menyerap lebih banyak lagi tenaga kerja seiring dengan perkembangan usaha yang dijalankan. Peternakan ayam kampung pedaging ini dimulai dari pemeliharaan DOC ( day old chick) sampai waktu panen sekitar 2,5 bulan dengan perawatan yang intensif. Untuk tempat atau kandang beserta perlengkapan yang lainnya seperti tempat pakan dan minum sudah tersedia. Jadi, pemilik modal atau usaha hanya perlu menyediakan kandang dan perlengkapan tersebut, sementara untuk DOC dibeli dari peternak lain yang menyediakan bibit DOC.
Melihat realita dan kenyataanya, Prospek bisnis ayam kampung sangat cerah dan terbuka lebar. Permintaannya pasar cukup besar, baik untuk konsumsi rumah tangga maupun rumah makan yang belum bisa dipenuhi oleh produsen atau peternak. Serta didukung dengan keadaan di pasar,Ayam kampung pedaging memiliki harga jual tinggi dibandingkan ayam jenis ayam broiler dengan harga yang relatif stabil dan mengikuti bobotnya. Semakin bertambah bobotnya, semakin tinggi harga jualnya. Kondisi ini cukup menguntungkan, karena peternak bisa menentukan waktu panen kapan saja, lebih fleksibel.

Pemanenan bisa ditunda beberapa hari atau minggu dengan memperhatikan kondisi harga jual di pasar. Sehingga usaha Perternakan Ayam kampung Pedaging layak untuk dikembangkan dan dapat menghasilkan pendapatan (income) yang cukup besar yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan hidup dengan daya saing yang masih sedikit.

B. Visi dan Misi
Visinya adalah;
1. Untuk Mengembangkan Ternak ayam kampung pedaging,
2. Untuk memenuhi kebutuhan daging di masyarakat
3. Dan selanjutnya untuk mensejahterakan keluarga.

Misinya adalah;
a. Menberikan kemudahan bagi yang membutuhan Daging
b. Menciptakan lapangan pekerjaan.
c. Membangun semangat usaha.
d. Membangun kemandirian dalam menghadapi tantangan global.

Hal-hal yang harus diperhatikan adalah;
13) Mendapatkan izin usaha di masyarakat sekitar
14) Seberapa besar pemetaan pesaing
15) Perilaku konsumen
16) Strategi yang dijalankan untuk memenangkan persaingan dan merebut pasar yang ada.
17) Kapasitas kandang
18) Tata letak kandang
19) Analisis dampak lingkungan
20) Persediaaan modal
21) Persediaan jumlah pakan, vaksin, dan obat-obatan
22) Persediaan aliran listrik dan sumber air
23) Kemudahan dalam memperoleh tenaga kerja yang diinginkan, baik jumlah dan kualitasnya
24) Kemudahan untuk memperluas lokasi usaha karena biasanya sudah diperhitungkan untuk usaha perluasan lokasi sewaktu-waktu

C. Kompetensi Dasar
Kompetensi dasar dalam bidang usaha ini adalah peternakan. Dalam pemeliharaan ayam pedaging kampung yang perlu diperhatikan adalah potensi peternakan, dasar peternakan, dan pemberian pakan.

D. Tujuan Perusahaan
Tujuan dari usaha ini adalah untuk mengembangkan potensi peternakan ayam kampung pedaging sehingga mampu membuka peluang kerja baru yang pada akhirnya akan meningkatkan pendapatan (income) dan kesejahteraan hidup.

E. Manfaat Kegiatan
1. Mengembangkan potensi peternakan ayam kampung pedaging
2. Menambah pengalaman dan meningkatkan kerja sama (team work) dalam manajemen usaha
3. Membuka peluang kerja baru
4. Mahasiswa mampu mengetahui secara maximal menganai studi kelayakan usaha peternakan ayam kampung
5. Memanfaatkan aspek-aspek peternakan ayam kampung didunia peternakan guna menopang perekonomian masyarakat
6. Mahasiswa dapat mengetahui perencanaan usaha ayam kampung dalam kewirausahaan
7. Mahasiswa analisis data dalam usaha ayam kampung
8. Meningkatkan mahasiswa dalam beternak skala wirausaha peternakan ayam kampung

F. Filosofi Bisnis
Ayam kampung merupakan salah satu jenis ternak unggas yang telah memasyarakat dan tersebar di seluruh pelosok nusantara. Bagi masyarakat Indonesia, ayam kampung sudah bukan hal asing Istilah “Ayam kampung” semula adalah kebalikan dari istilah “ayam ras”, dan sebutan ini mengacu pada ayam yang ditemukan berkeliaran bebas di sekitar perumahan. Namun demikian, semenjak dilakukan program pengembangan, pemurnian, dan pemuliaan beberapa ayam lokal unggul, saat ini dikenal pula beberapa ras unggul ayam kampung. Untuk membedakannya kini dikenal istilah ayam buras (singkatan dari “ayam bukan ras”) bagi ayam kampung yang telah diseleksi dan dipelihara dengan perbaikan teknik budidaya (tidak sekadar diumbar dan dibiarkan mencari makan sendiri).

Peternakan ayam buras mempunyai peranan yang cukup besar dalam mendukung ekonomi masyarakat pedesaan karena memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap lingkungan dan pemeliharaannya relatif lebih mudah.

Ayam kampung adalah sebutan di Indonesia bagi ayam peliharaan yang tidak ditangani dengan cara budidaya massal komersial serta tidak berasal-usul dari galuratau ras yang dihasilkan untuk kepentingan komersial tersebut.Ayam kampung tidak memiliki istilah ayam kampung petelur ataupun pedaging. Hal ini disebabkan ayam kampung bertelur sebagaimana halnya bangsa unggas dan mempunyai daging selayaknya hewan pada umumnya

Sejarah ayam kampung dimulai dari generasi pertama ayam kampung yaitu dari keturunan ayam hutan merah (Gallus gallus). Jenis ayam kampung sudah dikenal sejak zaman Kerajaan Kutai. Pada saat itu, ayam kampung merupakan salah satu jenis persembahan untuk kerajaan sebagai upeti dari masyarakat setempat.

Keharusan menyerahkan upeti menyebabkan ayam kampung selalu diternakan oleh warga kampung dan menyebabkan ayam kampung tetap terjaga kelestariannya. Indonesia dianggap sebagai negara produsen yang aman karena produk ternak yang masih murni alami, dan bebas penyakit mulut dan kuku. Sampai saat ini ekspor hasil peternakan Indonesia relatif kecil dibandingkan nilai impor, tetapi tetap menggembirakan karena ekspor terus mengalami pertumbuhan 17 persen per tahun.

G. Iklim Usaha
Pertumbuhan penduduk di indonesia semakin meningkat, dengan pertumbuhan tersebut kebutuhan daging juga semakin meningkat dikarenakan masyarakat indonesia mayoritas mengkonsumsi daging ayam. Peluang usaha ternak ayam kampung merupakan sebuah usaha yang menjanjikan dengan keuntungan yang berlimpah. Hal itu terjadi karena pola konsumsi masyarakat yang semakin berubah dan meningkat seiring perkembangan pengetahuan masyarakat. Meskipun ayam kampung memiliki harga yang lebih mahal, namun tetap banyak diminati oleh masyarakat. Hal ini terjadi karena masyarakat beranggapan bahwa mengkonsumsi ayam kampung lebih sehat dan aman dibanding dengan ayam pedaging broiler.

Secara pemeliharaan usaha ternak ayam ini merupakan suatu usaha yang bisa dilakukan oleh semua orang. Hal ini terjadi karena perawatan ayam kampung lebih mudah dibandingkan dengan peternakan ayam broiler. Ayam kampung sendiri memiliki daya tahan tubuh yang kuat dan tidak mudah terserang oleh penyakit. Namun, untuk mengantisipasi adanya suatu ancaman penyakit datang peternak ayam kampung juga harus memberikan vaksin kepada ayam-ayam tersebut agar daya tahan tubuhnya semakin kuat walaupun pemberian vaksin tidak sesering pada peternakan ayam broiler.
Melihat pada usaha rumah makan saat ini, pasokan ayam kampungpun juga semakin tinggi. Banyaknya rumah makan yang menyediakan menu dari ayam kampung sehingga konsumen banyak yang menggemari ayam kampung walaupun harus membayar lebih mahal namun konsumen memiliki kepuasan tersendiri dibandingkan dengan mengkonsumsi ayam broiler. Hal ini tentunya menjadi sebuah peluang besar untuk peternak ayam kampung, sehingga bisa melakukan sebuah kerjasama agar dapat memberikan pasokan ayam kepada rumah makan sekitar. Keunggulan peluang usaha ayam kampung ini adalah;

6. Ayam kampung memiliki cita rasa yang lebih gurih dibandingkan dengan ayam pedaging broiler.
7. Ayam kampung memiliki harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan ayam pedaging. Hal ini terjadi karena masa pemeliharaan ayam kampung lebih lama, namun karena pemeliharannya yang lama menyebabkan cita rasanya semakin gurih.
8. Ayam kampung lebih tahan penyakit, sehingga angka kematian relatif rendah dan peternah bisa memanen hasil yang lebih besar.
9. Ayam kampung lebih sehat dibandingkan dengan ayam broiler.
10. Biaya pemeliharaan dan pakan cukup murah.

Sehingga dengan adanya peluang-peluang tersebut muncullah sebuah kesempatan. Karena, usaha ini cukup menguntungkan karna banyak peminatnya, banyak nya persaingan anatar perternakan sehingga menjadikan usaha ini banyak di minati, adanya lahan yang luas dapat di gunakan untuk perternakan. Sehingga munculnya faktor-faktor yang yang bisa mempengaruhi usaha tersebut, yaitu;
f. Luas lahan
g. Pemilihan bibit ayam
h. Persaingan antar peternak
i. Kebersihan peternakan
j. Kesehatan ayam

H. Badan Hukum
Badan hukum usaha ternak ayam ini adalah Firma. Karena usaha ini dimiliki oleh 3 orang dan semua orang itu dapat mengoperasionalkan perusahaan ternak ini dengan nama bersama Firma Ayam Makmur.

 

IV. PRODUK DAN JASA

A. Rumusan Masalah
Dalam usaha ternak ayam kampung ini yang menjadi suatu rumusan permasalahan adalah bagaimana menciptakan suatu produk yang dapat menghasilkan protein hewani yang tinggi, dengan cita rasa yang gurih, dan sehat sehingga mampu untuk memberikan suatu kepuasan bagi konsumen?

B. Produk Sebagai Solusi
Dengan rumusan masalah seperti diatas maka muncullah produk sebagai solusinya yaitu produk ayam kampung. Caranya dengan menternak atau membudidayakan ayam kampung. Ayam kampung atau biasa di panggil dengan sebutan pitik jawa memang memiliki berbagai keistimewaan. Hal ini di khususkan dan di sebabkan karena pemeliharaanya yang masih benar benar alami sehingga lebih sehat untuk dikonsumsi. istimewanya ayam kampung adalah memiliki rasa yang lebih gurih dan lezat. Jika badannya gemuk dan besar, maka ia secara normal akan gemuk dan kaya daging. Dari teksturnya yang alot menandakan betapa padatnya lemak bertumpuk di tubuh para ayam ayam kampung. Hal ini sangat berbeda jika yang anda temui adalah ayam potong. Tampilan besarnya hanya air, sehingga teksturenya lebih lembut dan sedikit.

C. Kelebihan Produk
pecinta ayam kampung, ternyata banyak memiliki manfaat bagi tubuh. Berikut ini diantaranya :
1. Kandungan toksin yang sedikit
Memang hanya sedikit orang saja yang sangat perduli akan mengkonsumsi ayam yang mengandung sedikit toksin atau tidak. Sebab efek samping yang akan mengenai juga tidak terlalu terasa pada jangka dekatnya. Padahal produk unggas mungkin juga berbahaya. Misalnya kandungan hormon, antibiotik dan jejak pestisida yang sudah mereka konsumsi saat di pekarangan. Berbeda dengan ayam kampung yang besar dengan sendirinya tanpa campur tangan bahan kimia.

Salah satu bentuk pengaruh antibiotik yang mengenai manusia adalah resistensi kuman pada beberapa orang. Sedangkan hormonal dari luar yang di berikan ke pada ayam potong adalah menyebabkan resiko kanker meningkat, pubertas pada anak lebih cepat. Bahkan anda juga tidak bisa menjamin ayam potong yang anda konsumsi tidak mengandung logam berat.
2. Mutu gizi lebih tinggi
Ayam kampung memiliki kandungan gizi lebih tinggi dari sekedar ayam potong biasa. Sebab mereka mendapatkan makan secara alami dari daun dedaunan, serangga kecil, dan sebagainaya. Tidak mendapatkan suntikan hormonal, antibiotic dan pestisida. Sehingga tubuhnya tidak terkontaminasi langsung dengan zat kimia. Untuk itulah mengapa hasil daging ayam kampung lebih lembut dan lebih gurih.
3. Lemak lebih sedikit
Ayam kampung hanya memiliki kandungan lemak lebih sedikit dari ayam potong. Itulah mengapa bentuk tubuh ayam kampung lebih kecil dibandingkan dengan ayam potong. Dagingnya pun juga lebih tipis, sehingga untuk proses pemotongannya tidak memerlukan waktu yang banyak.
4. Protein tinggi kualitas terbaik
Daging ayam merupakan salah satu penghasil protein terbanyak setelah daging sapi. Manfaat protein berjenis hewani ini lebih banyak dan mutu kesehatannya lebih tinggi jika anda menggunakan ayam kampung. Alasan inilah yang di pakai oleh para binaragawan. Tingginya kandungan protein yang berjumlah 19 jenis serta asam amino yang sangat baik untuk tubuh. Bahkan protein protein inilah yang membantu pembentukan tubuh agar terlihat sispact.
5. Kaldu yang lebih nikmat
Anda bisa mengetahui kelezatan daging ayam kampung meski hanya lewat kaldunya saja. Karena kandungan pestisida dan obat obatan dari ayam organic lebih sedikit, bahkan tidak ada, maka kaldunya juga lebih sehat. Selain lebih sehat, rasanya juga lebih nikmat dan lezat dari pada kaldu yang di hasilkan dari ayam potong biasa.
6. Aroma ayam kampung yang nikmat
Aroma yang di hasilkan oleh ayam organik akan lebih dibandingkan dengan ayam potong. Hal ini juga di sebabkan karena ayam kampung tidak di campurkan oleh obat obatan dan bahan kimia dalam pertumbuhannya. Semua berdasarkan dari alam. Rasa daging ayam kampung akan lebih gurih, lebih nikmat dan lebih lezat. Jika anda mencicipinya, saya yakin akan ketagihan.
7. Dagingnya kenyal
Salah satu alasan mengapa orang menyukai daging ayam kampung adalah daging yang di hasilkan oleh ayam kampung lebih kenyal dari ayam potong. Jika anda sentuh dan pegang, daging tersebut berisi dan tidak lembek. Meskipun di olah dalam masakan, daging ayam organik cenderung tidak hancur. Sedangkan jika ayam potong biasa akan hancur ketika di olah.
8. Kotoran menjadi pupuk tanaman
Daging ayam kampong, semua bagian tubuhnya seperti daging bisa di manfaatkan. Bahkan hingga kotorannya sekalipun. Biasanya di gunakan sebagai pupuk tanaman. Karena kesehariannya tidak memakan obat obatan, jadi cukup aman jika di jadikan pupuk tanaman.
9. Kotoran adalah pakan ikan
Bukan hanya di manfaatkan sebagai pupuk saja, namun kotoran ayam kampung juga mampu di gunakan sebagai pakan ikan. Hal ini di nilai cukup aman, sebab ayam kampung tidak mengonsumsi obat obatan dan pestisida yang berbahaya.
10. Baik untuk penderita anemia
Bagi anda yang menderita anemia, memakan ayam kampung di nilai cukup membantu. Sebab kandungan dalam ayam kampung terdapat zat besi yang cukup tinggi. Salah satu mineral inilah yang akan meningkatkan produksi sel darah merah atau biasa di kenal eritrosit. Jika hasil produksinya tersebut sudah mencapai batas normal, maka anda akan sembuh dari anemia.
11. Mengurangi rasa stress
Mengapa wanita haid di anjurkan memakan ayam? Ini sangat berkaitan dengan keadaan dan kondisi psikologis wanita tersebut. Biasanya orang haid akan mengalami stress yang cukup mengganggu pikirannya. Oleh sebab itulah di sarankan memakan ayam kampung yang mengandung cukup vitamin B5. Kandungan ini sangat membantu untuk membuat otak menjadi tenang dan memberikan efek relaksasi.
12. Meningkatkan sistem imunnitas tubuh
Siapa sangka ternyata mengonsumsi ikan mampu meningkatkan sistem pertahanan tubuh manusia. Hal ini di sebabkan karena adanya kandungan mineral pada ayam yang membantu untuk meningkatkan imunnitas tersebut. Itulah mengapa orang yang sedang flu sangat di anjurkan untuk mengonsumsi soup ayam hangat untuk membantu proses penyembuhan.
13. Mengatur kolesterol
Ayam kampung memiliki kandungan lemak yang lebih sedikit. Untuk itulah mengaoa daging ini di nilai cukup aman di konsumsi bagi para pasien yang memiliki kolestrol tubuh tinggi. Bahkan terdapat nutrisi yang membantu menurunkan kolestrol di taraf normal. Zat tersebut adalah niasin.
14. Memperkokoh tulang
Tulang yang kuat juga di sebabkan karena kandungan protein di dalam tubuhnya yang cukup tinggi. Mengkonsumsi protein hewani mampu menambah berat badan anda.
15. Baik untuk meningkatkan pertumbuhan anak
Di dalam ayam kampung terdapat kandungan fosfor dan manfaat kalsium yang tinggi dan lebih sehat. Kedua zat itulah yang paling berperan dalam pertumbuhan anak di masa perkembangannya. Hal ini sekaligus di gunakan untuk menjaga tulang anak menjadi kuat dan tidak mudah patah.
16. Meningkatkan nafsu makan
Masakan menggunakan ayam akan terlihat sangat menggoda bagi siapa saja. Entah ayam goreng, ayam bakar, ayam ulang lunak, sup ayam, rending ayam, keri ayam, semua makanannya menjadi sangat menggoda liur. Hal inilah yang menjadi alasan mengapa menu makan ayam cenderung lebih di sukai. Selain pengolahannya mudah, rasa yang akan di hasilkan juga tidak mengecewakan.

D. Harga/Tarif
Ayam kampung memiliki arga yang cukup mahal dibadingkan dengan ayam broiler. Hal ini terjadi karena pemeliharaan ayam kampung lebih lama dibandingkan dengan ayam broiler. Namun walaupun dengan harga yang mahal ayam kampung ini tetap diminati banyak masyarakat karena ayam kampung terkenal lebih sehat. Harga ayam kampung sendiri selalu berada di kisaran Rp 25.000/ekor keatas. Namun ketika menjelang hari-hari raya seperti bulan ramadhan dan hari raya idul fitri harga bisa melonjak sampai Rp 45.000/ekor.

 

V. RANCANGAN PEMASARAN

A. Riset Pasar
Seorang peternak yang melakukan suatu usaha ternak tanpa melihat riset pasar terlebih dahulu, sama artinya dengan seseorang yang berjalan dihutan belantara tanpa kompas.

1. Riset pasar primer
a. Toko unggas. Riset yang telah dilakukan bahwa lokasi peternakan sangat dekat dengan toko unggas yang ada di pasar Raman utara, Purbolinggo, dan Taman sari. Jadi, penjualannya pun mudah dilakukan.
b. Pedagang besar sebagai pengecer dipasar. Jadi, seorang peternak dapat datang pada fajar pagi hari untuk memasok kebutuhan ayam oleh para pedagang ayam dipasar.
c. Rumah makan tradisonal yang menyediakan ayam kampung. Biasanya ayam kampung bisa dijadikan menu ayam goreng, ayam bakar, gudeg dll. Seperti rumah makan padang, ayam bakar mulia, dll.
d. Para pedagang pengumpul. Riset dilakukan adalah untuk memperoleh informasi kemampuan mereka dan menetukan kemungkinan harga yang ditawarkan.
e. Menghubungi peternak ayam kampung lain (data ini diperoleh dari dinas peternakan setempat). Hal ini dilakukan untuk mengetahui masalah teknis dan non teknis yang dialami oleh seorang peternak.
f. Menghubungi pakar yang memang menangani masalah ayam kampung, baik dari kalanga akademisi, penelitian, orang yang berpengalaman, dan dinas peternakan.
2. Riset pasar sekunder
a. Data statistik pertanian yang dikeluarkan oleh Biro Pusat Ststistik setiap tahun atau dari Departemen pertanian yang juga mengeluarkan buku saku peternakan
b. Majalah peternakan yang juga mengemukakan masalah-masalah peternakan.
c. Kecenderungan pakan yang dapat dikonsumsi.
Keadaan bisnis diindonesia pun kini semakin kompleks dan saling terkait satu sama lain. bisnis yang hanya mengandalkan keberuntungan dan nasib kini sudak lewat. Bisnis “benda hidup” yang tidak berawal dari riset pasar maka akan menyebabkan kerugian dikemudian hari. Pada tingkat sederhana pun perlu dilakukan, sekalipun yang dirancang itu peternakan ayam kampung skala kecil.

B. Pangsa Pasar
Untuk pemasarannya, pada tahap awal hasil ternak akan dipasarkan langsung ke pasar-pasar tradisional baik yang ada di sekitar peternakan maupun pasar lain yang ada di Raman Utara dengan terlebih dahulu melakukan survei pasar untuk mengetahui berapa kebutuhan ayam kampung pedaging ini dipasaran. Selain itu, hasil ternak juga dapat dipasarkan langsung kepada konsumen seperti masyarakat sekitar dan warung-warung yang menyediakan menu ayam kampung. Untuk tahap-tahap selanjutnya akan lebih mudah karena diharapkan usaha peternakan ini sudah mempunyai pelanggan tetap atau pengepul yang menampung hasil ternak.

TARGET ( Sasaran ) :
1) pedangang daging
2) restoran
3) warung-warung makan kecil
4) warga sekitar
FAKTOR –FAKTOR YANG BISA DI KENDALIKAN PADA USAHA PETERNAKAN AYAM :
1) jumlah bibit atau jumlah pemeliharaan ayam.
2) Jumlah pakan(makanan)
3) Jenis bibit ayam
PENGHALANG:
1) Suhu ruangan yang dibutuhkan ayam
2) Keadaan iklim
3) Kebijakan pemerintah
4) Banyak nya jenis penyakit pada ayam
Cara untuk mengendalikan faktor-faktor tersebut adalah seorang peternak harus memiliki keuletan dan mampu mengontrol dan menganalisis setiap kejadian yang dialami oleh ayam. Kemudian seorang peternak juga harus rajin memmberikan faksin kepada ayam peliharaannya. Namun, jika adanya kebijakan pemerintah biasanya terkait dengan harga seorang peternak boleh menjual ayam ketika harga mahal walaupun dengan pemeliharaan yang lebih lama namun ayam kampung semakin dipelihara lama dagingnya semakin gurih.

C. Model Bisnis
Model bisnis yang dijlankan adalah dengan model B2B dan B2C. Jadi, Model B2B peternak ayam kampung bekerjasama dengan pembisnis lain seperti pengepul di pasar, rumah makan tradisional, dan pedagang besar. Selanjutnya dengan model B2C ayam bisa angsung dipasarkan ke konsumen, biasanya konsumen sebagai penggemar ayam kampung langsung datang ke kandang dan bisa menghubungi via telepon. Namun, permintaan konsumen akan selalu meningkat diwaktu hari raya.
D. Produk
Produk ayam kampung dimata konsumen adalah seuatu produk yang sangat spesial. Semua kalangan masyarakat yang ada diindonesia sangat menggemari ayam kampung. Selain terkenal rasanya yang gurih daging ayam kampung juga terkenal sehat. Meskipun dengan harga yang mahal namun konsumen tetap menggemarinya. Selain itu, ayam kampung menjadi menu favorite di berbagai rumah makan tradisional.
E. Fitur atau manfaat
1. Sedikit mengandung toksin
Hanya sedikit orang yang peduli dengan kandungan toksin yang terkandung dalam produk makanan mereka. Hal ini mungkin karena kurang diketahui dampak secara langsung makan daging yang diproduksi nonorganik. Produk unggas seperti ayam seringkali mengandung hormon, antibiotik, dan bahkan jejak pestisida, semuanya bisa potensial membahayakan kesehatan, walaupun dampaknya mungkin akan terasa dalam jangka panjang. Antibiotik yang biasanya digunakan untuk pembesaran ayam komersial, kemungkinan adalah salah satu faktor yang menyebabkan resistensi kuman pada beberapa orang. Bahkan sejumlah kecil hormon saja bisa memiliki efek yang besar, seperti meningkatkan risiko kanker dan pubertas lebih awal pada anak-anak. Ayam potong biasanya juga terkena kontaminan, seperti logam berat yang biasanya terdapat dalam beberapa makanan ayam pabrikan.
2. Lebih tinggi Gizi
Ayam kampung yang dipelihara tanpa dikandangkan lebih banyak memperoleh pakan alami seperti serangga, daun-daunan, dsb. Selain itu, ayam kampung yang dipelihara seperti ini lebih banyak menerima cahaya matahari langsung dan lebih banyak bergerak. Dengan demikian, selain dagingnya lebih lembut, gurih, juga lebih tinggi mengandung nutrisi daripada ayam potong komersial.
3. Mengandung sedikit Lemak
Ayam kampung cenderung lebih sedikit mengandung lemak dari pada teman mereka yang dipelihara secara komersial. Jadi Anda bisa menambahkan sedikit lemak ke dalam panci jika Anda memasak ayam kampung. Memotong daging ayam lebih tipis akan mempercepat waktu memasak, serta mendapatkan protein yang lebih berkualitas sehat. 4. 4. Kaldu lebih sehat
Kaldu tulang dari daging hewan yang diproduksi secara organik, termasuk ayam lebih tinggi dalam hal manfaat gizi. Selain itu, kaldu ayam organik juga aman bebas dari hormon, obat-obatan, dan residu insektisida. Jadi, kaldu ayam kampung organik adalah tambahan untuk kuah sup yang sehat dan lebih lezat.
5. Rasa dan aroma Lebih nikmat
Manfaat lain dari daging ayam kampung adalah dalam hal rasa. Ayam yang tidak diternakkan secara alami cenderung memiliki daging yang lebih lembut dan rasa yang lebih lengkap.

F. Konsumen
Target yang akan hendak dituju adalah;
1) Pedangang daging
Baik yang ada dipasar raman utara maupun di daerah lain. sehingga penyalurannnya ke konsumen lebih mudah.
2) Restoran
Restoran dan rumah makan tradisonal yang menyediakan menu ayam kampung mulai dari ayam goreng, ayam bakar, dll. Sehingga peternak tidak kebingungan untuk memasarkan produknya ke konsumen.
3) Warung-warung makan kecil
Secara umum warung-warung makan kecil dipinggir jalan menyediakan menu ayam kampung. Karena konsumen dimanapun tempatnya selalu mencari menu ayam tersebut. Jadi peternak dapat bekerja sama dengan warung-warung kecil sebagai pemasok ayam yang dibutukhan warung-warung kecil.
4) warga sekitar
Konsumen juga langsung dapat datang ke kandang untuk memenuhi keinginanya biasanya hal ini dilakukan oleh warga sekitar.

Segmentasi demografis yang mencakup:
1. Usia
Bisa dikonsumsi semua jenis usia karena mengandung protein hewani yang baik untuk kesehatan tubuh
2. Jenis kelamin dan gender
Baik laki-laki maupun perempuan semuanya dapat mengkonsumsi
3. Lokasi
Bisa diperoleh di raman utara, purbolinggo, dan aman ari. Namun selanjutnya dapat mencapai taraf seluruh kabupaten lamung timur.
4. Kelas sosial
Bisa dinikmati semua kalangan baik menengah kebawah maupun menengah keatas

Segmentasi demografis (dalam model bisnis B2B) bisa mencakup:
1. Industri peternakan
2. Lokasi raman uatar, purbolinggo, dan taman sari.
3. Ukuran perusahaan yang disasar adalah rumah makan tradisional dan restoran.

G. Kompetisi
Daftar kompetitor:
a. Peternakan Broiler Jaya. Alamat: Taman fajar, Kec.Raman Uatara, Kab.Lampung Timur
b. Peternakan Ayam Ras Sido dadi. Alamat: Tnjung Intan, Kec.Purbolinggo, Kab.lampung Timur
FAKTOR Perusahaan Saya Kekuatan Kelemahan Kompetitor A Kompetitor B Seberapa Penting bagi Konsumen
Produk Ayam kampung Lebih tahan penyakit, mudah dipelihara Pemeliharaanya lama, dan membutuhkan lahan yang luas Ayam broiler Ayam Ras 5
Harga Mahal Kualitas rasa Harga terlalu mahal Lebih murah Lebih murah 5
Kualitas Daging ayamnya berkualitas Cita Rasa guri, mengandung protein hewani, dan sehat Jrang ditemukan dipasaran Daging bnyak mengandung air, dan tidak begitu sehat. Daging ayam lebih keras 5
Kehandalan Baik Keuletan pemeliharaan dan pemberian faksin Adanya penyakit yang datang bagus Kurang bagus 4
Keahlian Bagus Pemeliharaan ayam yang bagus, dan mampu menganalisa keadaan ayam Kotoran ayam yang menimbulkan penyakit Kurang bagus bagus 3
Reputasi Perusahaan Baik Produk yang dihasilkan berkualitas Harga yang lebih mahal Bagus Kurang bagus 5
Lokasi Bersih Jauh dari permukiman Saluran listrik yang jauh dari rumah Bersih Kurang bersih 4
Penampilan Besar dan segar Semakin besar ayam daging semakin gurih Biaya pakan lebih banyak Hanya ukuran 2kg dan segar Hanya ukuran 2k tapi ayam lebih terlihat tua 5
Metode Penjualan B2B dan B2C Banyak reseller Harga yang bervariasi B2B B2B 2

H. Ceruk Pasar
Usaha peternakan ini akan menjadi sebuah pemasok daging ayam kampung bagi para pedagang daging, restoran, rumah makan tradisonal. Yang dapat dikonsumsi oleh semua kalangan. Secara kompetensi ayam kampung ini lebih unggul dibandingkan denga ayam broiler dan ayam ras. Karena aya kampung ini tekstur dagingnya yang lebih gurih, kandungan vitaminnya juga lebih banyak, selain itu lebih sehat.

I. Strategi
Strategi pemasaran yang dilakukan adalah melakukan kerjasama dengan para pedagang daging, restoran, dan rumah makan tradisional sehingga peternak dapat menjadi pemasok ayam kampung. Selanjutnya dengan menjual ayam ke kosumen atau warga sekitar dengan harga yang lebih murah sama dengan harga ketika menjual kepada pengepul ayam.
J. Promosi
Promosi yang dilakukan adalah dengan mengenalkan produk ayam kampung lewat personal saliing dengan harga yang lebih murah karena langsung dari kandang ayam sendiri.
K. Harga
Karena ini merupakan bisnis pemula harganya tetap mengikuti harga pasaran yang ada. Karena walaupun peternak ayam mematok harga yang mahal, namun konsumen tetap banyak yang meminatinya.

L. Lokasi
Lokasi yang direncanakan adalah dipesawahan yang ada dibelakang rumah. Lokasi tersebut dipilih karena jauh dari permukiman masyarakat, kemudian dekat dengan saluran listrik dan sumber mata air.

M. Saluran Distribusi
Penjualan produk ayam kampung ini dilakukan dengan cara;
1. Distributor
2. Penjualan langsung di tempat
3. Agen atau reseller
4. Sesuai pesanan/kontrak

VI. RANCANGAN OPERASIONAL

A. Model Bisnis
Model bisnis yang digubakan adalah B2B dengan struktur kerjasama dengan pembisnis lain. jadi seorang peternaks ebagai pemasok barang baku yang dibutuhkan oleh pembisnis lain seperti restoran, rumah makan tradisional yang menyediakan menu ayam kampung. Selanjutnya bisnis ini dijalankan dengan model B2C, jadi peternak dapat menyalurkan ayam kampungnya langsung ke kosumen. Konsumen akan dapat memperoleh produk tersebut dengan datang langsung ke kandang ternak ayam kampung.

B. Produksi
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam proses produksi adalah sebagi berikut;
1. Kriteria Bibit Ayam Kampung

Bibit mempunyai kontribusi sebesar 30% dalam keberhasilan suatu usaha peternakan. Bibit ayam kampung (DOC) dapat diperoleh dengan cara : dengan membeli DOC ayam kampung langsung dari pembibit, membeli telur tetas dan menetaskannya sendiri, atau membeli indukan untuk menghasilkan telur tetas kemudian ditetaskan sendiri baik secara alami atau dengan bantuan mesin penetas.
Secara singkat DOC ayam kampung yang sehat dan baik mempunyai kriteria sebagai berikut :
a. Dapat berdiri tegap,
b. Sehat dan tidak cacat,
c. Mata bersinar,
d. Pusar terserap sempurna,
e. Bulu bersih dan mengkilap,
f. Tanggal menetas tidak lebih lambat atau cepat.

2. Pakan

Kita ketahui bersama bahwa pakan mempunyai kontribusi sebesar 30% dalam keberhasilan suatu usaha. Pakan untuk ayam kampung pedaging sebenarnya sangat fleksibel dan tidak serumit kalau kita beternak ayam pedaging, petelur atau puyuh sekalipun.

Bahan pakan yang bisa diberikan antara lain :
a. Konsentrat,
b. Dedak,
c. Jagung,
Pakan alternatif seperti sisa dapur/warung, roti BS, mie instant remuk, bihun BS, dan lain sebagainya. Yang terpenting dalam menyusun atau memberikan ransum adalah kita tetap memperhatikan kebutuhan nutrisi ayam kampung yaitu protein kasar (PK) sebesar 12% dan energi metabolis (EM) sebesar 2500 Kkal/kg.
Jumlah pakan yang diberikan sesuai tingkatan umur adalah sebagai berikut :
1) 7 gram/per hari sampai umur 1 minggu
2) 19 gram/per hari sampai umur 2 minggu
3) 34 gram/per hari sampai umur 3 minggu
4) 47 gram/per hari sampai umur 4 minggu
5) 58 gram/per hari sampai umur 5 minggu
6) 66 gram/per hari sampai umur 6 minggu
7) 72 gram/per hari sampai umur 7 minggu
8) 74 gram/per hari sampai umur 8 minggu

Sedangkan air diberikan secara ad libitum (tak terbatas) dan pada tahap-tahap awal pemeliharaan perlu dicampur dengan vitamin+antibiotika.

3. Kontruksi Kandang

Untuk mendapatkan hasil yang masksimal dalam budidaya ternak ayam kampung salah satunya di dukung dari kelayakan kandang yang baik. berikut adalah tatacara pengolahan kandang ayam :
Syarat kandang yang baik :
a. Jarak kandang dengan permukiman minimal 5 m,
b. Tidak lembab,
c. Sinar matahari pagi dapat masuk dan sirkulasi udara cukup baik.
d. Sebaiknya memilih lokasi yang agak rindang dan terhalangi oleh bangunan atau tembok lain agar angin tidak berhembus langsung ke dalam kandang.
Penyuci hamaan kandang dan peralatannya dilakukan secara teratur sebagai usaha biosecurity dengan menggunakan desinfektan yang tepat dan tidak membahayakan bagi ternak itu sendiri. Banyak pilihan jenis desinfektan yang ditawarkan oleh berbagai produsen pembuatan obat.
Ukuran kandang :
1) Tidak ada ukuran standar kandang yang ideal, akan tetapi ada anjuran sebaiknya lebar kandang antara 4-8 m dan panjang kandang tidak lebih dari 70 m. Yang perlu mendapat perhatian adalah daya tampung atau kapasitas kandang.
2) Tiap meter persegi sebaiknya diisi antara 45-55 ekor DOC ayam kampung sampai umur 2 minggu, kemudian jumlahnya dikurangi sesuai dengan bertambahnya umur ayam.
3) Bentuk kandang yang dianjurkan adalah bentuk postal dengan lantai yang dilapisi litter yang terdiri dari campuran sekam, serbuk gergaji dan kapur setebal ± 15 cm.
4) Model atap monitor yang terdiri dari dua sisi dengan bagian puncaknya ada lubang sebagai ventilasi dan bahan atap menggunakan genteng atau asbes.
5) Pemeliharaan ayam kampung di bagi dalam dua fase yaitu fase starter (umur 1-4 minggu) dan fase finisher (umur 5-8 minggu). Pada fase starter biasanya digunakan kandang bok (dengan pemanas) bisa bok khusus atau juga kandang postal yang diberi pagar.
6) Suhu dalam kandang bok biasanya berkisar antara 30-32°C. Pada fase finisher digunakan kandang ren atau postal seperti model pemeliharaan ayam broiler.

4. Manajemen Pemeliharaan

Manajemen atau tatalaksana pemeliharaan memegang peranan tertinggi dalam keberhasilan suatu usaha peternakan yaitu sekitar 40%. Bibit berkualitas serta pakan yang berkualitas belum tentu memberikan jaminan keberhasilan suatu usaha apabila manajemen pemeliharaan yang diterapkan tidak tepat.
Sistem pemeliharaan pada ayam kampung bisa dilakukan dengan 3 cara yaitu :
a. Ekstensif /tradisional (diumbar), tanpa ada kontrol pakan dan kesehatan
b. Semi intensif (disediakan kandang dengan halaman berpagar), ada kontrol pakan dan kesehatan ternak akan tetapi tidak ketat
c. Intensif (dikandangkan seperti ayam ras), ada kontrol pakan dan kesehatan dengan ketat
Model pemeliharaan ayam kampung secara intensif lebih disarankan dari yang lainnya terutama dalam hal kontrol penyakit. Sebenarnya masih banyak lagi manfaat dari cara beternak secara intensif, akan tetapi kami tidak dapat menguraikannya di sini.

5. Pengendalian Penyakit

Hal yang tak kalah pentingnya adalah pengendalian penyakit. Kita semua akan setuju dengan statement “mencegah lebih baik daripada mengobati”.
Pencegahan penyakit dapat dilakukan dengan tindakan antara lain :
a. Menjaga sanitasi lingkungan kandang, peralatan kandang dan manusianya
b. Pemberian pakan yang fresh dan sesuai kebutuhan ternak
c. Melakukan vaksinasi secara teratur
d. Pemilihan lokasi peternakan di daerah yang bebas penyakit
e. Manajemen pemeliharaan yang baik
f. Kontrol terhadap binatang lain

6. Memberikan perlakuan khsusus seperti membedakan ayam jantan dan ayam betina dengan alasan agar terjadi persaingan yang seimbang dalam makan dan lainnya.

Teknik Pemeliharaan Ayam Kampung Pedaging
Pemeliharaan ayam kampung pedaging terdiri dari beberapa aktivitas, yaitu :
1. Menyiapkan kandang dan peralatannya
Cara menyiapkan kandang dan peralatannya sebagai berikut :
a. Menghitung kebutuhan kandang dan peralatannya.
Apabila menggunakan tempat pakan – tempat minum kecil (kapasitas 5 kg pakan – 5 liter air), maka tempat pakan – tempat minum yang diperlukan masing-masing 2 buah/100 ekor ayam. Sedangkan apabila menggunakan tempat pakan – tempat minum besar (kapasitas 7 kg pakan – 7 liter air) diperlukan masing-masing 30 buah/1.000 ekor. Untuk populasi 1.000 – 1.500 ekor pemanas gas yang diperlukan 2 buah, tabung 2 buah. Selama sekitar 10 hari dengan kandang indukan, gas yang dihabiskan 4 tabung. Sekam yang diperlukan 50 – 60 karung.
b. Melakukan sanitasi kandang, peralatan dan lingkungannya.
Sebelum DOC datang (2 minggu), kandang dan peralatannya dibersihkan, disikat dengan air sabun, kemudian disemprot menggunakan larutan desinfektan. Seminggu sebelum DOC datang kandang dilabur menggunakan kapur gamping, kemudian sehari sebelum DOC datang penyemprotan diulang lagi dengan larutan desinfektan. Selain kandang dan peralatan kandang yang digunakan, juga dibersihkan dengan jalan mencucihamakan.
c. Membuat kandang indukan (brooding)
1) Buat lingkaran, bahan yang digunakan bisa seng atau terpal. Hitung diameter lingkaran dengan kepadatan DOC 50 ekor/m2 .Sebagai patokan, lingkaran yang dibuat dengan jari-jari 2,5 m atau diameter 5 m untuk 1.000 ekor/1.200 ekor. Tingg pembatas (chick guard) sekitar 45–60 cm. Brooding dapat berbentuk lingkaran, dapat pula berbentuk persegi.
2) Pasang sekam
Setelah brooding ring siap, taburkan sekam di atas lantai dengan ketebalan sekitar 3 cm, pemberiannya secara bertahap.
3) Pasang pemanas
Beberapa pemanas yang dapat digunakan antara lain gas, batu bara, serbuk gergaji.
2. Menerima kedatangan DOC (Day Old Chick)
Beberapa aktivitas yang dilakukan pada saat DOC ayam kampung datang :
a. Menurunkan box DOC dari kendaraan untuk dibawa masuk ke dalam kandang.
Sebelum DOC diturunkan, pastikan bahwa box DOC dalam kondisi utuh dan terjamin keasliannya. Hitung jumlah box DOC sesuai dengan pesanan, baru kemudian dibawa masuk ke dalam kandang dengan cara hati-hati sehingga DOC aman, nyaman dan selamat.
b. Menimbang DOC
Untuk mengetahui rata-rata bobot badan DOC, dapat dilakukan dengan cara menimbang sampel DOC dalam box.
c. Menyeleksi dan menghitung jumlah DOC
DOC ayam kampung diturunkan dari dalam box sambil diseleksi atau dipilih dan dihitung (102 ekor/ box). Biasanya DOC yang dipasarkan, sebelumnya sudah dilakukan seleksi terlebih dahulu, sehingga jarang sekali ditemui DOC yang tidak baik. Namun demikian tak ada salahnya jika mengetahui ciri-ciri DOC yang baik, yaitu sehat, tidak cacat, berdiri tegak, gerakan aktif dan lincah, ukuran tubuh normal, mata bersinar cerah, paruh baik, pusar kering, bersih, kloakan terbuka, kering bersih.
d. Menghitung rata-rata bobot badan DOC ayam kampung
Untuk mengetahui rata-rata bobot badan DOC ayam kampung dilakukan dengan cara:
1) Timbang Box berisi DOC, catat hasilnya.
2) Timbang box kosong, catat hasilnya.
3) Hitung rata-rata berat badan DOC dengan cara menghitung selisih berat box berisi DOC dengan box kosong dibagi dengan jumlah DOC.
4) Rata-rata berat badan DOC (g/ekor) = Berat box berisi DOC – Berat box Jumlah DOC
e. Memberi air minum dan pakan DOC ayam kampung yang baru datang
Setelah DOC dimasukkan ke dalam kandang indukan (brooding), kemudian diberi air minum dan pakan. Air minum yang diberikan dicampur/ ditambah dengan air gula sebanyak 5 gram/liter atau vitamin sebanyak 5 gram/10 liter atau 20 gram/ 40 liter air (1:2). Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi stress DOC yang diakibatkan dalam perjalanan. Pakan yang diberikan adalah pakan prestarter broiler.
f. Menyalakan pemanas (brooder)
Apabila menggunakan pemanas gas, nyalakan dengan cara menyulut dengan kertas.
g. Mengontrol kondisi DOC
Anak ayam memerlukan suhu yang ideal untuk pertumbuhannya.
h. Untuk mengetahui DOC dalam keadaan nyaman atau tidak nyaman dapat dilakukan dengan cara mengamati atau memperhatikan kondisi DOC.
1) Panas cukup, anak ayam akan menyebar ke dalam kandang.
2) Terlalu panas, anak ayam akan menjauh dari pemanas.
3) Kurang panas, anak ayam akan mendekat ke pemanas.
4) Ada gangguan, anak ayam akan berada pada satu tempat secara berkelompok.
3. Memberi pakan dan air minum
Cara pemberian pakan ayam kampung pedaging sebagai berikut :
a. Pakan yang diberikan adalah pakan prestarter broiler berbentuk fine crumble ( < 2 minggu) dan starter broiler berbentuk crumble (> 2 minggu–panen).
b. Pemberian pakan secara ad libitum artinya ransum selalu tersedia sepanjang hari. Pengisian tempat pakan sebaiknya 1/3 – 2/3.
c. Tempat pakan harus selalu dalam keadaan bersih, minimal satu hari sekali dibersihkan.
d. Cara pemberian air minum ayam kampung pedaging sebagai berikut :
1) Air minum yang diberikan hendaklah memenuhi persyaratan kesehatan, yaitu bersih, tidak berwarna, tidak mengandung racun.
2) Air minum selalu tersedia sepanjang hari, pengisian tempat air minum sebaiknya 2/3.
3) Tempat air minum harus selalu dalam keadaan bersih, minimal satu hari sekali dibersihkan.

C. Lokasi Pemeliharaan
Usaha peternakan Firma ayam Makmur berada di desa Suko Rejo RT24 RW 007 Kelurahan Rukti Sediyo Kecamatan Raman Utara Kabupaten Lampung Timur.

D. Pengelolalaan
Usaha ini bergerak di bidang peternakan ayam kampung sebagai penghasil daging. Usaha ini dikelola oleh tiga orang sebagai pemilik usaha dan satu karyawan. Selanjutnya untuk jangka panjangnya diharapkan mampu menyerap lebih banyak lagi tenaga kerja seiring dengan perkembangan usaha yang dijalankan. Peternakan ayam kampung pedaging ini dimulai dari pemeliharaan DOC (day old chick) yang dibeli dari peternak lain yang menyediakan bibit DOC hingga sampai waktu panen sekitar 3,5 bulan dengan perawatan yang intensif. Untuk tempat atau kandang beserta perlengkapan yang lainnya seperti tempat pakan dan minum belum tersedia. Jadi, pemilik modal atau usaha harus memenuhi semuanya sendiri. Untuk pemasarannya nanti akan dijual ke tempat penampungan ayam dan ke rumah makan yang mengelola masakan ayam kampung atau orang yang membeli langsung ke tempat perternakan.

E. Personel
1. Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah 1 karyawan.
2. Jenis pekerjaannya adalah ikut memelihara ayam kampung dengan menjaga kebersihan kandang dan mampu mengamati dan menganalisa hal-hal yang dibutuhkan oleh ayam kampung.
3. Karena usaha ini adalah usaha pemula. Cara perekrutan karyawan dengan melihat kegigihan dan kejujuran sesorang dalam bekerja.
4. Struktur penggajian dilakukan setiap bulan dengan nominal Rp 800.000,00/bulan
5. Metode pelatihan yang diberikan dengan karyawan adalah dengan cara memberi arahan-arahan pada permulaan ia bekerja
6. Jadwal yang harus disiapkan adalah jadwl pemberian pakan, minum, sanitasi, pengaturan suhu, dan pembersihan kandang.

VII. MANAJEMEN DAN ORGANISASI

Yang akan mengelola bisnis ternak ayam kampung ini adalah 3 orang sebagai pemilik usaha dan satu karyawan. Orang pertama adalah seorang lulusan sarjana peternakan, orang kedua adalah seorang petani yang sangat tangguh dan ulet, dan orang ketiga adalah saya sendiri. Menjalankan usaha dengan kerjasama seperti diatas adalah dengan cara meringankan modal yang ada, dan dapat mengelola bersama-sama dengan kompetensi kemampuan yang berbeda-beda. Rencanya jika usaha ini sangat sukses dan lancar, saya sudah memiliki banyak pengalaman maka akan menjalankan usaha ini sendiri.
Dukungan sebagai sarana profesional adalah penasihat usaha dari dinas peternakan yang mampu memberikan arahan-arahan dalam menjalankan kegiatan operasional dan produksi ternak ayam kampung pedaging

VIII. DEKLARASI FINANSIAL PERSONAL
.
Ketiga pemilik usaha ini iuran modal usaha dengan jumlah yang sama. lokasi peternakannya pun itu walaupun milik saya pribadi, tetapi tetap adanya biaya sewa sehingga kegiatan bisnis benar-benar terpisah modalnya dengan modal pribadi. Usaha ini dijalankan dengan menggunakan akad bersama diawal dengan pembagian modal dan keuntungan sesuai dengan kesepakatan diawal. Semua pihak sama-sama berkonstributsi terhadap jalannya suatu usaha bisnis ini dengan nama bersama. Ketika terjadi sebuah kerugian, itupun harus ditanggung bersama karena sama-sama mengelola.

X. Biaya dan Kapitalisasi Perusahaan Rintisan

Biaya – biaya yang dibutuhkan diantarnya adalah
1. Modal kandang
Peralatan :
a. CFT
b. Feeder tube
c. Galon minum
d. Selang air
e. Pemanas kandang
f. Penutup dinding (terpal)
2. Modal Kerja
a. DOC
b. Pakan ayam
c. Obat-obatan dan vaksin
d. Biaya penyusutan
e. Biaya tenaga kerja
f. Biaya listrik
g. Biaya LGP
h. Biaya kapur
i. Biaya sekam

X. RANCANGAN KEUANGAN

Analisa Usaha Ternak Ayam
Asumsi ;
a. Jenis = ayam kampung
b. Luas kandang = 500m2
c. Populasi = 1500 ekor
d. Masa panen = 60 hari atau 2 bulan
e. Bobot panen = 700gram
f. Tingkat kematian = 5%

Investasi Usaha Ternak Ayam
• Sewa kandang untuk 4 periode selama 1 tahun Rp 2.200.000,00
• Peralatan makan dan minum ternak Rp 600.000,00
• Pemanas suhu Rp 750.000,00
• Terpal Rp 400.000,00
Total Rp 3.950.000,00
Biaya Operasional
• DOC 500 ekor x Rp 6.000,00 Rp 3.000.000,00
• Pakan starter 750 kg x Rp 7.000,00 Rp 5.250.000,00
• Pakan prestarter 70 kg x Rp 5.500,00 Rp 385.000,00
• Obat serta vitamin Rp 110.000,00
• Vaksin Rp 250.000,00
• Penyusutan sewa kandang Rp 183.333,00
• Penyusutan peralatan makan dan mium Rp 50.000,00
• Penyusutan pemanas Rp 62.500,00
• Penyusutan terpal Rp 33.333,00
• Listrik Rp 250.000,00
• Tenaga kerja Rp 800.000,00
Total Biaya Operasional Rp 10.374.166,00

Pendapatan = 400 ekor x Rp 45.000,00 = 18.000.000,00
No Jenis Produk Jumlah Harga Jual Pendapatan
1.
2. Ayam Pedaging
Kotoran Ayam 400 ekor x1.5 kg
20 karung Rp 45,000 / Kg
Rp 9.000/karung Rp 18.000.000,00
Rp 180.000,00
Total RP 18.180.000,00
Keterangan: Tingkat kematiannya 5%.jadi kemungkinan ayam mati ialah 5 ekor.
Laba = Rp 18.180.000 – Rp 10.374.166,00 =Rp 7.805.834,00 (1x panen)
Laba 12 bulan atau 6 kali panen x Rp 7.625.834,00 =Rp 46.835.004,00(1 tahun)
Dengan 3 pemilik usaha Rp 45.755.004,00 / 3 orang =Rp 15.611.668,00(per orang)

XI. PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Studi kelayakan usaha adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu usaha dilaksanakan dengan berhasil. Kalau seseorang atau pihak melihat suatu kesempatan usaha, maka timbul pertanyaan, apakah kesempatan tersebut bisa dimanfaatkan secara ekonomis? Apakah bisa mendapatkan suatu tingkat keuntungan yang cukup layak dari usaha tersebut? Pertanyaan pertanyaan tersebut yang sebenarnya mendasari dijalankannya studi kelayakan
2. Pembangunan peternakan merupakan rangkaian kegiatan yang berkesinambungan untuk mengembangkan kemampuan masyarakat petani khususnya masyarakat petani peternak, agar mampu melaksanakan usaha produktif dibidang peternakan secara mandiri
3. Pemeliharaan ayam kampung secara intensif dapat meningkatkan produksi, mencegah wabah penyakit, memudahkan dalam tatalaksana pemeliharaan dan kontrol produksi. Pada saat ini ayam kampung dapat dipelihara seperti ayam ras pedaging, baik pengelolaan kandangnya, pemberian pakan dan air minumnya, penanganan kesehatan-nya, pencatatannya maupun pemanenannya.
4. Peluang Usaha Ayam kampung ini sangat menjanjikan dengan melihat prospek usaha dimasa yang akan datang. Karena kebutuhan daging yang semakin meningkat dan pemasok ayam yang sedikit. Selain itu, ayam kampung banyak digemari oleh masyarakat dengan cita rasanya yang gurih dan sehat.

B. Kritik Dan Saran
Penulis menyadari proposal ini mungkin masih jauh dengan kata sempurna. Akan tetapi bukan berarti ini tidak berguna. Besar harapan yang terpendam dalam hati semoga proposal bussinis plan ini dapat memberikan sumbangsi pada suatu saat terhadap bissniss plan tema yang sama. Dan dapat menjadi referensi bagi pembaca serta menambah ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Yang Tak Kalah Menarik

Written by 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *